Alasan Seseorang Wajib Memiliki Tabungan


Alasan Seseorang Wajib Memiliki Tabungan

Sebagai manusia dewasa kita di wajibkan bekerja dan memiliki penghasilan tetap untuk bisa bertahan hidup sehari-hari. Pada dasarnya seseorang mulai bekerja saat muda dan memiliki badan yang sehat dan bertenaga, tapi akankah kita selalu sehat hingga hari tua disinilah pentingnya memiliki tabungan.

Tabungan merupakan dana "kepepet" yang biasa dikeluarkan saat dibutuhkan saja. Misalnya, ketika tiba-tiba perangkat keras (hardware) laptop rusak, padahal peranti ini adalah pendukung utama pekerjaan. Tentu Anda perlu melakukan perbaikan secepat mungkin.


Biaya perbaikan yang dikeluarkan pun bisa jadi cukup besar. Kalau dana dalam tabungan tidak memadai, simpanan berjangka seperti deposito terpaksa dicairkan.

Padahal, nasabah yang mencairkan deposito sebelum jatuh tempo dipastikan terkena penalti. Kisaran persentase penalti pun beragam, mulai dari 0,5 persen sampai 3 persen, tergantung kebijakan bank terkait.

Sudah begitu, pendapatan bunga kemungkinan dihapuskan pula. Sudah susah-susah menunggu, tak dapat bunga, malah harus menanggung biaya tambahan pula.


Ilustrasi di atas hanyalah gambaran bahwa hidup selalu penuh ketidakpastian, termasuk urusan finansial. Karena itu, memilah jenis simpanan dengan mempertimbangkan kemungkinan tersebut patut dilakukan.

Sebaiknya rekening tabungan tak sekadar jadi media penerimaan gaji bulanan. Sisakan sedikit uang untuk benar-benar diendapkan dalam tabungan. Kalau perlu, buat dua rekening tabungan, satu untuk keperluan rutin, lainnya untuk simpanan darurat.

Besaran uang yang disisihkan dapat disesuaikan pula menurut pendapatan rutin. Kalau merujuk buku tentang pengelolaan keuangan All Your Worth: The Ultimate Lifetime Money Plan karya Elizabeth Warren, besaran tabungan disarankan sekitar 20 persen dari total pendapatan bersih per bulan.


Pendapatan bersih artinya, gaji bulanan sudah dipotong untuk semua keperluan rutin. Misalnya, gaji bulanan sebesar Rp 5 juta, setelah dikurangi keperluan sewa tempat tinggal, kebutuhan makan, dan lain-lain, menjadi Rp 3 juta. Nah, jumlah terakhir inilah yang dinamakan pendapatan bersih.


Setelah tabungan darurat mencapai jumlah tertentu, baru pertimbangkan untuk berinvestasi dalam jangka lebih panjang, misalnya dengan deposito. Periodenya pun lebih baik dipilih yang paling rasional. Jangan sampai, ujung-ujungnya deposito dicairkan sebelum jatuh tempo.

Bantu perekonomian

Sebenarnya, tabungan di bank tak hanya bermanfaat untuk pengelolaan finansial pribadi, tetapi juga punya andil bagi jalannya roda perekonomian suatu negara. Saat ini, perbankan masih menjadi pilar penting sektor keuangan Indonesia, salah satunya sebagai pintu keluar-masuk perputaran uang di masyarakat.

Lewat bank, masyarakat pun bisa mendapatkan pinjaman dana untuk beragam keperluan. Membeli rumah atau butuh modal usaha, misalnya. Untuk menjalankan fungsi tersebut, bank butuh sumber dana juga.


Nah, salah satu sumber dana yang bisa dikumpulkan perbankan adalah simpanan masyarakat. Bahasa teknisnya, Dana Pihak Ketiga (DPK). Di dalamnya ada tabungan, giro, dan deposito.

DPK kerap pula disebut sebagai dana murah. Istilah ini datang dari perbandingan terhadap sederet sumber pendanaan lain untuk perbankan, seperti kucuran modal, atau hasil dari penempatan surat berharga dan pinjaman antar-bank.

Merujuk data Statistik Perbankan Indonesia yang dilansir Otoritas Jasa Keuangan, per Agustus 2016 simpanan masyarakat di perbankan tercatat Rp 4.610 triliun. Dari total angka tersebut, tabungan belum menjadi sumber utama DPK, dengan nominal Rp 1.407,7 triliun atau 30,70 persen saja.

Selain nominal, kepemilikan rekening tabungan juga masih menjadi tantangan. Presiden Joko Widodo pun sempat menyinggung hal ini pada peringatan Hari Menabung Sedunia 2016 beberapa waktu lalu.


"Baru 19 persen dari total penduduk (Indonesia) berusia di atas 15 tahun yang memiliki rekening tabungan di bank," ucap Presiden, dalam sambutannya.

Perbankan pun tentu tak tinggal diam. Beragam strategi untuk meningkatkan minat menabung masyarakat digeber, termasuk menghadirkan beragam program promosi seperti undian berhadiah bagi pemilik tabungan.

Program Serba Untung (Serbu) BTN adalah salah satunya. Menurut Direktur Customer Banking Bank BTN, Handayani, program ini pada 2015 menghasilkan DPK senilai Rp 4,1 triliun bagi bank-nya.

"Tahun ini, kami optimis target kelolaan dana murah dari Serbu dapat mencapai Rp 6,3 triliun. Melalui program Serbu BTN (periode 2016-2017), kami juga telah menyiapkan total hadiah sekitar Rp 18 miliar," kata Handayani.

Untuk mengikuti program tersebut, masyarakat tinggal membuka rekening tabungan BTN Batara. Setelah terdaftar, nasabah lalu mengumpulkan poin yang kemudian dapat ditukarkan menjadi hadiah.

Ibaratnya, hitung-hitung berkontribusi mendukung perekonomian nasional sembari bisa membawa pulang hadiah juga. Selamat menabung!